Loading...

Kisah Inspiratif Dokter Cacat Bantu Warga Desa Tanpa Pamrih

Loading...
Loading...

Selama 12 tahun terakhir, Zhengyong mengunjungi warga yang sakit dan merawat mereka meski harus berjalan dengan kruk.

Dream - Kisah mengharukan pengabdian seorang dokter cacat baru-baru ini menjadi perhatian dan inspirasi netizen di Tiongkok.

Dokter Ji Zhengyong dari desa Jianxin, Provinsi Chongqing, menjalankan tugas dengan penuh dedikasi dan pengabdian. Selama 12 tahun terakhir, Zhengyong mengunjungi warga yang sakit dan merawat mereka meski harus berjalan dengan kruk.

Ji kehilangan kaki kanannya pada usia 14 karena kecelakaan mobil. Tak mau menyerah pada nasib, ia memutuskan untuk menjadi seorang dokter agar bisa membantu orang lain yang membutuhkan.

Setelah kecelakaan itu, Ji terpaksa berhenti sekolah selama setahun sebelum kembali ke kehidupan normalnya. Meski sekarang harus berjalan mengandalkan sebuah kruk.

Dengan latihan yang tak kenal lelah, Ji akhirnya menjadi mahir menggunakan kruk untuk berjalan di sekitar rumahnya.

Setelah lulus dari sekolah menengah, Ji melanjutkan pendidikan dengan mengambil jurusan pengobatan tradisional Cina di Yuzhou University di Chongqing. Setelah lulus sebagai dokter pada 2003, ia kembali ke kampung halamannya.

Pengabdian dan dedikasi Ji dalam mengobati warga yang sakit di desanya begitu tinggi. Tidak peduli hujan, siang, atau malam, Ji berjalan dengan kruknya sambil membawa kotak obat mendatangi pasiennya.

" Pada awalnya, saya sering jatuh karena belum terbiasa berjalan memakai kruk dengan cepat," kenang Ji. " Bekas luka memar dari jatuh itu terlihat di wajah saya. Tapi pasien membutuhkan saya, jadi tidak peduli seberapa serius cedera yang saya alami, saya harus datang ke rumah mereka."

Karena sering mendapat panggilan ke rumah pasien, ia mencoba sampai secepat mungkin. Selama 12 tahun terakhir melayani para pasien di rumah mereka, Ji telah menghabiskan 45 kruk.

" Saat itu adalah hari pertama Festival Musim Semi," kenang salah satu pasien Ji. " Biasanya, ia tidak selalu pergi untuk setiap panggilan rumah. Tapi saya menderita demam serius sekitar tengah malam. Tepat setelah saya menelepon, Dokter Ji sudah sampai ke rumah saya dalam waktu kurang dari 10 menit."

Selama 12 tahun terakhir, Ji menggratiskan biaya perawatan dan pengobatan sejumlah pasien di desanya. " Beberapa dari mereka sangat miskin dan tidak bisa mendapatkan obat-obatan," katanya. " Etika profesional saya mengharuskan saya untuk membantu pasien ketika mereka menderita. Lagi pula, saya punya penghasilan bulanan lebih dari 3.000 yuan (sekitar Rp 6,5 juta)."

Pasien lain bernama Qin Tiansu terpaksa tinggal di tempat tidur setelah menderita pendarahan otak satu tahun yang lalu. Karena miskin, keluarganya tidak mampu untuk membiayai pengobatannya di rumah sakit.

Setelah mendengar tentang kondisi pasiennya itu, Ji mengunjungi Qin secara teratur untuk merawat dan membawakannya obat-obatan. Dan selama itu, Ji tidak pernah meminta bayaran.

Setelah enam bulan pengobatan, Qin sekarang bisa berjalan lagi. " Dokter Ji adalah penyelamat saya," kata Qin kepada wartawan.

Meskipun menerima penghargaan luar biasa dari warga desa, Ji tidak pernah berhenti meningkatkan keahliannya dalam bidang pengobatan. Dia telah lulus ujian lisensi medis dan melanjutkan pendidikan di Chongqing Medical University.

Penduduk desa melihat Ji seperti malaikat dan memberikan acungan jempol setiap namanya disebut. Menanggapi pujian mereka, Ji mengatakan, " Saya hanya melakukan apa yang seharusnya menjadi tugas seorang dokter. Kepercayaan warga desa adalah hadiah terbesar saya dan melayani mereka dengan lebih baik adalah apa yang bisa saya sumbangkan kembali ke masyarakat!"

LihatTutupKomentar
Loading...