DitoIak 18 Rumah Saklt, Kakek lni MeninggaI diDepan Pintu Masuk RS Ke I9


Kakek kurus ODP Corona ini memang sakti.

Untuk bisa kabur dari rumah sakit dia kalahkan dua perawat berhazmat yang mencoba mencegahnya.

Lalu mendobrak pintu rumah sakit, untuk bisa kabur keluar rumah sakit.

“Jek reng engkok tak sala. Mak ekancenge labang (Padahal saya tidak salah, kok dikunci pintunya)," kata kakek kurus itu yang hanya mengenakan celana pendek dan sarung di pundaknya dengan nada tinggi.

Kejadian itu terjadi di RSUD Tongas, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur.

Si kake kurus itu berstatus pasien dalam pengawasan (PDP).

Dilansir dari Kompas, Aksi tarik menarik pintu dengan perawat terjadi, hingga siakek kakek berhasil mendobrak pintu diduga ruangan tempat ia dirawat.

Jubir Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Probolinggo Anang Budi Yoelijanto menyebut, kakek itu adalah PDP asal Kecamatan Wonomerto.

Aksi upaya sang kakek kabur rupanya terekam dalam sebuah video.

Video berdurasi 23 detik yang diunggah akun Twitter @afifhasbullah, memperlihatkan kakek tersebut mencoba membuka paksa pintu.

Terlihat pula dua orang petugas medis berbaju hazmat yang menahan pintu dari luar.

Tarik menarik pintu terjadi antara sang kakek berperawakan kurus dengan dua petugas medis.

Namun, petugas akhirnya melepaskan pegangan pintu karena tak kuat menahan dobrakan sang kakek.

Menggunakan bahasa daerah sang kakek berteriak-teriak hanya mengenakan celana dalam dan sarung di pundaknya.

“Jek reng engkok tak sala. Mak ekancenge labang (Padahal saya tidak salah, kok dikunci pintunya)," kata kakek itu dengan nada tinggi.

Meski sang kakek berhasil keluar sambil berteriak, Anang mengatakan saat ini kakek kurus tersebut telah dimankan.

Kakek itu, kata Anang, merupakan pasien rujukan dari RSUD dr Mohammad Saleh Kota Probolinggo dengan riwayat darah tinggi.

Kakek tersebut dirujuk karena ada infeksi berdasarkan hasil rotgennya.

Ia pun berstatus PDP. "Dua kali dilakukan rapid test, non-reaktif.

Hanya saja dalam rujukan itu hasil rontgen, ada infeksi.

Dia akan ditempatkan di puskesmas untuk observasi," ujar Anang.

Aksi upaya sang kakek kabur rupanya terekam dalam sebuah video.

Video berdurasi 23 detik yang diunggah akun Twitter @afifhasbullah, memperlihatkan kakek tersebut mencoba membuka paksa pintu.

Terlihat pula dua orang petugas medis berbaju hazmat yang menahan pintu dari luar.

Tarik menarik pintu terjadi antara sang kakek berperawakan kurus dengan dua petugas medis.

Namun, petugas akhirnya melepaskan pegangan pintu karena tak kuat menahan dobrakan sang kakek.

Menggunakan bahasa daerah sang kakek berteriak-teriak hanya mengenakan celana dalam dan sarung di pundaknya.

“Jek reng engkok tak sala. Mak ekancenge labang (Padahal saya tidak salah, kok dikunci pintunya)," kata kakek itu dengan nada tinggi.

Meski sang kakek berhasil keluar sambil berteriak, Anang mengatakan saat ini kakek kurus tersebut telah dimankan.

Kakek itu, kata Anang, merupakan pasien rujukan dari RSUD dr Mohammad Saleh Kota Probolinggo dengan riwayat darah tinggi.

Kakek tersebut dirujuk karena ada infeksi berdasarkan hasil rotgennya.

Ia pun berstatus PDP. "Dua kali dilakukan rapid test, non-reaktif.