Abdoullakh Anzorov berusia 18 tahun, ditembak mati dengan 9 biji peluru oleh polis Perancis.


 Al Fatihah  

Abdoullakh Anzorov berusia 18 tahun, ditembak mati dengan 9 biji peluru oleh polis Perancis. 

Dia memenggal kepala gurunya Samuel Paty kerana telah menghina junjungan Nabi kita yang mulia. Gurunya menayangkan karikatur hinaan ke atas Rasulullah saw di dalam kelas dengan alasan hak kebebasan. 

Abdoullakh dan keluarganya  berasal dari Chechnya tidak pernah mempunyai rekod jenayah . 

Perginya Abdoullakh dalam mempertahankan kemuliaan Rasulullah. Gurunya yang menghina Rasulullah mendapat pengiktirafan dari PM perancis, dan Syahidnya Abdoullakh dilabelkan sebagai pengganas. 

Sebagai membalas pengiktirafan yang dibuat oleh PM perancis, umat islam memboikot segala produk dari Perancis.